Surat: Perlu Didirikanya Khilafah Islamiyah Demi Terciptanya Dunia yang Lebih Adil dan Aman

Bismillaahirrohmaanirrohiim,
Apakah Perlu Didirikanya Khilafah Islamiyah Demi Terciptanya Dunia yang Lebih Adil dan Aman?
Cirebon, Indonesia
16 Maret 2019
Kepada Yth.
PM Selandia Baru,
Jacinda Ardern
Dan
PM Australia,
Scott Morrison


Salam sejahtera,
Para perdana menteri yang terhormat,

Telah terjadi lagi pembantaian umat Islam di dunia ini. Pembantaian yang sangat memilukan dan tidak dimengerti oleh akal sehat. Mereka dibantai ketika ingin melakukan ibadah mereka dan dilakukan di negara yang dikatakan paling aman dan sejahtera sedunia, yaitu Selandia Baru.

Para perdana menteri yang terhormat,
Apakah anda semua, dapat memberikan alasan yang rasional kenapa kami dibantai di Selandia Baru, Rohingya dan Uyghur?
Kami telah berkuasa di atas dunia ini selama 700 tahun, dan tidak pernah kami membantai minoritas baik berdasarkan etnis/ suku ataupun agamanya. Kami berkuasa 700 tahun di Spanyol, dan anda semua lihat, bahwa  mereka para Kristen Spanyol dan umat Yahudi hidup dalam keadaan aman dan sejahtera. Bahkan kamipun memberikan ilmu pengetahuan secara sungguh-sungguh kepada mereka supaya mereka cepat terlepas dari kebodohannya dan sejajar dengan kami.
Kami berkuasa di Konstantinopel sudah ±600 tahun terakhir ini, dan apa yang anda saksikan dari dulu sampai sekarang? Kami memberikan rasa aman kepada mereka orang-orang non-muslim itu. Kami memberikan fasilitas-fasilitas yang mereka butuhkan. Kami membebaskan mereka untuk meningkatkan aktualisasi diri mereka setinggi mungkin kecuali pada jabatan presiden/raja dan wakil presiden/wakil raja.

Anda mungkin membantah dengan mengatakan, bahwa kami pernah membantai umat Kristen Armenia seperti yang dikatakan oleh Paus Vatikan dan beberapa negara besar Eropa itu. Maka saya katakan pada anda berdua, bahwa klaim Paus Vatikan dan beberapa negara besar Eropa itu tidak dapat diterima. Perilaku hidup kami, sangat dipengaruhi oleh ajaran agama kami. Kami tidak mempunyai prinsip Glory, Gold and Qur’an. Kami menundukkan hampir seluruh dunia ini, untuk keamanan kami dan membuat manusia di dunia menjadi lebih maju dan beradab. Tanpa memaksa mereka untuk berubah agama. Kalau kami memiliki prinsip Glory, Gold and Qur’an, sungguh tidak akan ada lagi orang-orang Kristen di Spanyol, sebagian Prancis, sebagian besar Eropa Timur, dan Asia Tengah, termasuk Armenia. Karena begitu toleran dan adilnya kami, maka hijrahlah ratusan ribu orang Armenia ke kota kami di Istanbul. Ratusan tahun, mereka hidup dalam keadaan aman dan sejahtera. Hingga tiba saatnya, ketika mayoritas mereka berkhianat, dengan membantu pasukan Rusia yang ingin menguasai Istanbul pada perang dunia I. Maka banyak terjadilah pembunuhan kepada orang-orang Armenia tersebut. Apa yang terjadi pada orang-orang Armenia tersebut pada hemat saya adalah sesuatu yang relevan. Suatu hal yang mungkin saja terjadi dan wajar terjadi di Indonesia, bila mayoritas etnis Cina di Indonesia, melakukan pengkhianatan dengan memberikan bantuan pada tentara Cina untuk menguasai Indonesia. Suatu hal yang mungkin saja terjadi dan wajar terjadi bila mayoritas etnis Turki di Jerman, melakukan pengkhiantan dengan memberikan bantuan pada tentara Turki untuk menduduki Jerman.

Atau anda ingin mengatakan, bahwa kami melakukan pembantaian pada ribuan rakyat Amerika dengan membom WTC itu? Apakah anda berdua yakin bahwa kami mampu melakukan itu? Fakta paling aneh tentang WTC itu adalah tidak ditemukannya puing-puing badan pesawat yang besar itu. Atau anda ingin mengatakan bahwa kamipun telah melakukan pembunuhan di Prancis, Inggris dan sebagian negara Eropa lainnya. Apakah anda berdua yakin atas hal itu? Masih banyak pertanyaan-pertanyaan yang tidak jelas dalam pembunuhan-pembunuhan tersebut. Yang pasti kita tidak mungkin mengatakan bahwa motif pembunuhan-pembunuhan tersebut adalah kebencian terhadap agama ataupun etnis. Dipastikan motif pembunuhan tersebut adalah politik. Misalnya, membalas pembunuhan yang dilakukan tentara-tentara Israel di Palestina. Motif, yang masih ada celah untuk diperdebatkan oleh para ahli seluruh dunia. Apakah boleh dilakukan ataukah tidak. Tapi tidak ada celah untuk membela suatu tindakan  membantai orang-orang yang ingin melaksanakan ibadahnya. Atau membuat sengsara etnis Rohingnya dan Uyghur
Bila ada tindakan-tindakan yang tidak bisa diterima oleh akal sehat apa keuntungannya bagi agama Islam atau keuntungannya secara politis, seperti membakar gereja, menculik orang-orang yang tidak bersalah, baik Muslim ataupun non-Muslim, mengusir penduduk lokal dari tanah kelahirannya seperti yang dilakukan oleh apa yang dinamakan ISIS, maka tidak ada keraguan bagi saya bahwa itu  sebenarnya adalah suatu grand design untuk membuat kami mendapatkan cap Pariah di atas dunia ini. Atau menjadikan kami sebagai kaum yang bersifat teroris dan radikal. ISIS melakukan itu karena rasa kebencian dari aktor intelektual pencipta grand design itu. Jelas berlainan dengan apa yang dilakukan oleh Brenton Tarrant. Dia melakukan itu karena rasa kebencian yang sangat terhadap imigran dan Islam. Dia bergerak seorang diri (bukan digerakkan oleh grand design).

Dengan dasar-dasar di atas masih bisa diterima oleh akal sehat bila seorang intelektual yang berhati welas asih, jujur dan berani tidak ragu-ragu untuk mengatakan bahwa kekuasaan Islam harus dikembalikan lagi di atas dunia ini, demi terciptanya rasa aman dan adil bagi seluruh dunia. Pemimpin baru di Indonesia yang didukung oleh ijtima’ ulama Islam harus dimenangkan. Begitu juga dengan pemimpin di Suriah. Seorang Islam Sunni tulen dan mengasihi seluruh rakyat Suriah harus dimunculkan untuk mengganti Bashar Assad yang kejam dan Syi’ah itu. Tanah Palestina harus dibagi secara adil. Adalah sudah sangat adil bila keturunan Ya’qub itu yang hanya merupakan sebagian kecil dari rakyat Palestina non-Ya’qub/bangsa Palestina menguasai 55% tanah Palestina seperti tahun 1947. Dan adalah cukup adil bila 45% wilayah di luar itu, adalah milik bangsa Palestina atau  negara Palestina dengan ibukotanya adalah seluruh Kota Jerusalem. Pembagian itu pada hemat saya lebih adil ketimbang pembagian berdasarkan kitab suci. Agama Yahudi menyakini bahwa berdasarkan pemahaman mereka tentang kitab sucinya, maka semua tanah Palestina adalah milik Israel. Agama Islam berdasarkan Qur’an menyatakan bahwa Ibrahim, Ya’qub, Daud dan Sulaiman tidaklah beragama Yahudi tetapi beragama Islam. Oleh karena itu, seluruh tanah Palestina adalah milik negara-negara Islam. Yang menarik adalah keinginan umat Nasrani atau negara-negara Nasrani untuk ikut mengklaim bahwa mereka juga memiliki hak untuk berkuasa di Yerusalem. Suatu hal yang apabila diikuti maka umat Buddha internasional juga bisa mengklaim bahwa Kota Kusnagar di Utar Pradesh, India bukan milik rakyat India tapi milik umat Buddha sedunia. Karena Siddharta Gautama meninggal dunia di kota Kusnagar itu. Uyghur harus dimerdekakan kalau memang Cina tidak mampu menjaga keamanan, keselamatan dan iman dari umat Islam di Uyghur. Begitu juga dengan Rohingya.
Tahap selanjutnya untuk menjadikan dunia ini lebih aman dan adil adalah memacu terjadinya suatu kekuasaan Islam yang membentang dari Maroko di Afrika sampai dengan Merauke di Asia. Atau terjadinya suatu kesatuan khilafah Islamiyah sedunia.

Para perdana menteri yang terhormat,

Bila anda tidak setuju dengan pola pikir intelektual yang berhati welas-asih, jujur dan berani seperti yang telah saya sebutkan di atas, maka saya mohon kepada anda untuk menjaga keamanan dan keselamatan umat Islam di negara anda itu. Tolong dijaga masjid-masjid itu dengan baik. Tolong diawasi orang-orang berhati iri dan dengki pada mereka. Tokoh-tokoh masyarakat yang mempunyai sifat rasis harus dipenjarakan misalnya seperti Fraser Anning, senator negara bagian Queensland itu.
Tanamkan pada seluruh rakyat anda, bahwa perkembangan umat Islam di negara anda jauh lebih bermanfaat ketimbang perkembangan babi hutan di Selandia Baru atau burung Emu Australia di negara kalian yang luas itu. Tanamkan pada rakyat anda bahwa perilaku LGBT hanyalah menyebabkan negara anda yang luas itu makin bertambah kosong. Bukan perkembangan umat Islam yang ditakutkan. Tapi perkembangan LGBT-lah yang harus diberantas.

Pada akhirnya, saya menghimbau pada umat Islam di seluruh dunia untuk tidak berwisata ke negara anda yang indah itu. Sampai dengan diyakini, keamanan umat Islam di negara anda berdua benar-benar terjamin.

Semoga Allooh SWT, Tuhan Semesta Alam segera menghilangkan isak tangis kesedihan kami umat Islam sedunia dan mengubahnya menjadi tawa kebahagiaan. Aamiin YRA.

Hormat saya,
Atas nama umat Islam dunia,
T. MUDWAL

Note: Mohon maaf saya tidak men-translate tulisan ini ke dalam bahasa Inggris, oleh karena ditakutkan tidak sesuai dengan apa saya maksudkan.

 tembusan:

1. Perserikatan Bangsa-Bangsa

2.Organisasi Konferensi Islam

3. Prabowo Subianto

4. DPP Muhamadiyyah

5. PBNU Tebu Ireng

6. FPI/Habieb Riziek Shihab

7. MIUMI

8. ICMI

9. Amien Rais

10. Ustadz Abdul Somad

11. Ustadz Adi Hidayat

12. Usradz Zulkifli Muhammad Ali

13. Ustadz Arifin Ilham

14. Ustadz Felix siauw

15. Ustadz Buya Yahya

16. K.H. Abdullah Gymnastiar

17.K.H. Hasan Abdullah Sahal

18. Ustadz Gus Nur
19.  Ustadz Tgk. Zulkarnain
20.  Ustadz Haikal Hasan
21. Presiden Jokowi
22. Rocky Gerung
23. Anies Baswedan

24. Harian Kompas

25. Harian Tempo

26. Harian Republika

27. Emha Ainun Najib
28. Redaksi Hidayatullah

Tidak ada komentar:

Posting Komentar











.





.

.














Tampil di blog ini