PERCAKAPAN

TRANSKRIP PERCAKAPAN

Keterangan:

S : Subyek

P : Pendamping

V : Anggota tim visitasi

Pm : Pembantu

1. Kamis, 11 September 2003

V1 : Selamat sore, kami dari Gloria, mau mengunjungi saudari Devi.


S : Oh, iya … silahkan masuk. Terima kasih lho mau datang ke sini.

V1 : Gimana kabarnya Dev ?

S : Oh, … baik-baik aja. Udah agak mendingan kok dibanding yang lalu.

V1 : Dev, kenalan, ini Esther, Irma, Deiby, dan ini Lina.

S : (Sambil tersenyum). Saya Devina, orang biasanya memanggil saya dengan Devi.

V2 : Devi biasanya ikut kebaktian berapa ?

S : Ikut kebaktian 2. biasanya saya datang bersama Cece dan Ce Cang.

P : Ce Devi udah berapa lama ikut kebaktian di Gloria ?

S : Mm …… sekitar 1 tahun setengah mungkin.

V3 : Belum ikut pelayanan ya ?

S : Iya, masih belum, pengennya sih ikut tapi masih mikir-mikir apa yang cocok. Apalagi saya sakit gini. Kata dokter sih, nggak boleh terlalu capek. Harus banyak istirahat.

V3 : Ce Devi udah berapa lama sakit ? Mungkin mau didoakan ?

S : Oh, makasih lho. Iya nih, saya sakit kanker. Kanker mulut rahim. Sekarang sih udah stadium III akhir. Ya … nggak beda sama stadium IV lah. Sakit kanker ini saya alami ketika masih berusia 30 tauhn, sekitar kurang lebih 2 tahun lalu. Saya beberapa hari lagi … eh, satu bulan lagi lah genap 32 tahun. Waktu saya divonis kena kanker, saya sempat nggak percaya lho, saya pergi ke dokter-dokter yang terkenal di Surabaya, kemudian saya pergi ke Singapura dan Australia untuk ngecek kebenarannya. Ternyata saya sangat terpukul, karena hasilnya positif bahwa saya mengidap kanker mulut rahim. Waktu itu saya lagi jalan sama Budi. Kita tuh, udah mau tunangan. Waktu Budi tahu, ia langsung beralasan bahwa ia mau ke luar negeri, jadi nggak bisa tunangan dulu. Saya sempat merasa tidak berarti dan waktu itu rasanya ingin mati saja. Untungnya Cece masih ngingetin saya untuk tetap bersyukur dengan keadaan saya. Cece bilang: “Kamu tuh, mestinya bersyukur karena tidak jadi bertunangan dengan Budi”.

V1 : Mm …… (sambil mengangguk).

P : Ce Devi ada yang ingin didoakan ?

S : …… Ada, saya ingin bisa sembuh dan bebas dari sakit saya. Saya juga ingin Tuhan kuatkan saya untuk hari-hari saya selanjutnya. Oh iya, ini Deiby, ini Esther, ini Lina, ini siapa ?

V3 : Irma.

S : Oh iya, sori lupa.

V1 : Ok, mungkin ada lagi pokok doa yang lain ?

S : Mmm ….. iya ! saya ingin pelayanan. Itu aja deh.

V1 : (Memimpin doa dan setelah selesai doa) Ok, kita udah cukup lama disini, udah 1 setengah jam lho. Kita mohon diri dulu, mau pulang.

S : Aduh, maaf merepotkan, makasih lho ya. Kapan-kapan ke sini lagi ya (sambil menepuk punggung P).

P : Ok deh, saya pasti datang. Mm …… mungkin minggu depan Ce, boleh ?

S : Oh, tentu saja. Sungguhan lho ya.

P : Ok-ok. Bye …… God Bles.

S : Bye-bye … (sambil melambaikan tangan).

2. Jumat, 19 September 2003

P : Selamat sore, Ce Devi ada ?

Pm : Oh, … Cece Devi lagi ke luar. Tadi titip pesan, kalo ada sing nyari, ngomong-o lagi keluar sama Cece Delya mbe arek-arek. Kata-e ke TP, mau blanja trus mau jalan-jalan. Blanja keperluan rumah tangga.

P : Ok deh kalo gitu, titip pesan aja ke Ce Devi, tadi Deiby ke sini. Besaok pagi Deiby mau ke sini. Makasih ya mbak.

Pm : Oh iya, … sama-sama Non.

3. Sabtu, 20 September 2003

P : Halo Ce Devi ! Gimana kabarnya ?

S : Wah, senang sekali kau mau datang. Sori lho, aku kemarin keluar.

P : Oh, nggak pa-pa kok. Lagi ngapain ?

S : Barusan selesai mandi. Eh, panggil Cik Dev aja deh, nggak usah Devi, kepanjangan.

P : Ok deh !

S : Seneng lho, kamu ke sini. Aku tuh seneng banget kalo ada yang datang, selain anggota keluarga githu. Rasanya diperhatiin banget lho. Kamu dari mana dan mau kemana ?

P : Dari rumah, dan mau ke sini (sambil tersenyum).

S : Mau minum apa ?

P : Nggak usah repot-repot. Nggak pa-pa kok.

S : (Meminta pembantu membuatkan minum). Jus jeruk nggak pa-pa ya.

P : Oh, makasih.

S : Kamu kuliah dimana ?

P : di UBAYA, jurusan psikologi. Sekarang udah semester 7.

S : wah, enak donk, udah mau selesai. Oh iya, nih ta’ kenalan ma Cece Delya (S memperkenalkan P dengan kakak perempuannya). Ce Delya nih mau ke kantor. Ini Cece no 1, anak ke dua. Aku semuanya 5 orang bersaudara. Yang pertama Ko Denny, Ce Delya, Aku, Desy trus Decky. Papa dah lama nggak ada. Mama skarang di Jakarta, ma Ko Denny. Deasy di Bali, dah married. Decky lagi di Amrik, ngambil S2.

P : Ci-cik nggak jalan-jalan ke Bali ? Ayik lho di Bali.

S : Iya nih, aku kadang mikir kalo aku tuh ngrepotin keluargaku. Aku dah nggak kerja, pake uang buat kemo aja, udah abis brapa. Belum lagi obat-obat yang lain. Kadang Ce Delya bilang sih, itu nggak masalah, nggak usah diperhatiin, yang penting aku sembuh. Aku tetep aja ngrasa ngrepotin.

P : Itu wajar kok Cik. Ci-cik dulu kerja dimana ?

S : Itu lho, kamu tahu pabrik kertas Tjiwi Kimia ?

P : Oh, yang kerjasama sama orang Taiwan. Tahu, Ci-cik kerja disitu ?

Udah lama tha ?

S : aku disana sekitar 2 tahunan. Senang lho mestine disana. Orang-orang sing disana ramah-ramah. Tapi, pas papa nggak ada, 1 tahun kemudian berhenti en bantu Cece ma Koko ngurusi perusahaan papa, dibidang tekstil. Sampe aku umur 30 trus kena kanker, aku nggak boleh kerja lagi. Katanya harus banyak istirahat. Padahal aku pengen sibuk supaya lupa sama kanker. Ya … mereka sayang aku, makanya dimanjain kayak gini. He he he (Subyek tertawa lepas) ……. Oh iya, kamu dah lama di Gloria ?

P : Sudah 6 tahun lebih. Mulai tahun 97 aku ke sini.

S : Lho, asli mana ? Oh … dari SMU dah disini ? SMU mana ?

P : Asli dari Tobelo, dekatnya Ternate. Iya, SMU di Petra.

S : Ow … jauh banget, disana banyak sea food ya ?

P : Iya, banyak sekali, murah lagi.

S : mm … jadi pengen makan. He he he. Iya ! sebelum aku lupa, aku tuh mau ngajak kamu ke gereja bareng. Bisa nggak ?

P : Oh, bisa-bisa, kapan ? Besok ?

S : Besok aku brangkat sama Cece. Minggu depan aja. Tanggal … tanggal … 28 kalo nggak salah.

P : Ok, boss. He he.

S : Aku tuh dah sering lihat kamu di gereja. Kamu soalnya sering pelayanan, makanya nggak asing.

P : wah, makasih lho. Jadi kayak orang terkenal aja.

S : Iya beneran kok. Makanya aku nggak canggung ngajak kamu ngomong-ngomong. Lagian kamu sering ngguyu. Lagian, kita kan saudara seiman, jadinya nggak canggung cerita berbagai macam hal.

P : Ok deh Cik, thanx minumnya, thanx waktunya, sori kalo dah ngrepotin Ci cik. Ok ? Aku pulang dulu ya, dah jam 11.00 soale. Minggu tanggal 28 lho ya ! Ta jemput jam 08.00.

S : Ok. Bye-bye …… Hati-hati di jalan. Makasih.

P : Makasih juga. Bye ……. (sambil melambaikan tangan).

4. Minggu, 28 September 2003

P : Pagi, Cik ! Pa khabar ?

S : Baik, kamu ?

P : Baik juga. Udah siap ?

S : Udah kok. Ayo brangkat. Aku tuh minta dijemput soalnya mobilku di bengkel. Trus aku biasanya bareng Ce Delya sekeluarga ke Jakarta. Makanya kami ta minta tolong njemput, supaya ada barengan-e. pa-pa ?

P : Mesti-ne sih, apa-apa tapi berhubung dah dimintai tolong ….. mm jadinya …. He he he. Kidding-kidding. Nggak pa-pa kok Cik.

S : Tadi kalo kamu bilang apa-apa, Aku pasti jawab semoga upahmu besar di surga. He he he.

P : Ci cik di rumah ngapain ae ?

S : Iya, kalo arek-arek nggak ada, Ce Delya ke kantor, Ce Cang k epabrik, aku biasanya masak-masak, bikin kue, baca-baca, nonton dud, kabel vision, tv, buat alas kaki dari benang wol itu lho. Kalo punya-e Ce Delya dah slesai, aku bikinin buat kamu sama Ellise, konco SMU-ku. Dia sekarang masih di Singapura.

P : Ok, ta tunggu. Dah nyampe nih.

S : Iya, parkir mana ya ?

P : Sini aja ya (smbil menunjuk parkir).

S : Boleh-boleh (sambil mengangguk).

P : Ci cik mau langsung masuk atau mau ke taoilet dulu ?

S : langsung masuk aja.

(setelah selesai kebaktian, beramah tamah dengan rekan jemaat)

S : Deb, ke rumah yuk, cerita-cerita trus makan.

P : wah, sorry cik, aku mesti rapat jam 11.00 piye?

S : Nggak apa, ayo kita pulang, nanti kamu telat rapat-e.

P : Baik boss. He he.

S : Pir, maksudku bu sopir, tolong ya, saya diantar pulang. He he.

P : Ok, bos. (sambil membungkuk). He he.

S : Thanx lho Deb, mau ta repotin antar jemput aku. Aku senang soale bisa ke gereja. Aku tuh pengen sungguh-sungguh bisa dekat sama Tuhan, karena Tuhan sudah ngasih berkat yang berlimpah. Saya dapat merasakannya. Tuhan itu baik banget ma Aku.

P : Aku juga merasakan yang sama. Kadang kita nggak tahu rencana Tuhan seperti apa, tapi Tuhan menjadikan itu indah pada waktunya.

S : Tul … ! Dah sampe nih. Kapan kamu main-main ke sini lagi ?

P : Mm …… Jumat deh. Jumat sore. Bisa ?

S : Bisa-bisa. Ok deh. Bye-bye. Thanx Deb.

P : Same-same bu Devi, saya pamit dulu, mau rapat.

S : Iya, monggo … ! Selamat meeting. Thanx. Hati-hati !

P : Bye-bye, CU.

5. Jumat, 3 Oktober 2003

P : Selamat sore, Cik Dev ada ?

Pm : Lagi mandi. Silahkan masuk.

P : Oh, iya, makasih mbak.

Pm : silahkan duduk dulu. Sebentar lagi selesai kok.

P : (ketika S keluar dari kamar). Halo, Cik ! gimaa kabarnya hari ini ?

S : Ya …… seperti biasa lah. Tapi skarang saya senang karena punya teman seperti kamu dan baru-baru ini teman SMU-ku menelpon-ku dan berjanji mau ke sini besok. Dia barusan pulang dari Singapura. Dia di Surabaya sini lama, sekitar 2 atau 3 bulan. Kalo ketemu, atau, kapanlah, kamu ta’ kenalno mbe dee.

P : (sambil menggangguk) Ci cik udah nggak ketemu ama dia berapa lama ?

S : Mm …… lama ….. eh, nggak, waktu aku ke Singapura berobat, ketemu dia kok. Dia tuh, disana senang mbikin kue. Makanya aku blajar bikin kue dari dia. Masakanne dee juga enak lho. Tapi puedes soro. Aku disana jadi ketularan dee senang masak sama bikin kue. Kamu senang masak nggak ? Ato bikin kue.

P : Oh …… senang. Aku ada banyak resep di rumah. Kapan-kapan ta’ bawa-no.

S : Iya, kapan-kapan masak bareng yuk ?

P : Iya-iya, kapan ya ?

S : Gini aja, pas kamu nganggur aja, kamu telpon aku. Aku khan nganggur terus. Nggak enak. Tapi aku tuh nggak bisa diam dan cuman duduk-duduk aja. Pasti aku nyari kegiatan ato aktivitas yang bisa bikin sibuk. Lha, kalo nggak gitu, pasti bosan. Kan nggak mungkin tiap hari di rumah trus nggak ngapa-ngapain …… Meskipun gini-gini, saya bahagia lho. Kadang aku kasihan pas lihat pengemis yang di lampu stop-an. Mereka pasti tidak bahagia karena mereka hidup, maksudku hidup-e mereka harus bergantung pada orang lain, tapi aku masih dapat merasakan kebahagiaan …… sungguhan lho.

P : Kebahagiaan itu, menurut Ci cik apa ?

S : Ya …… jkebahagiaan …. Mm …… hidup yang berjalan dengan sendirinya, terus menerus, tanpa kita sadari, tapi didalamnya kita telah melakukan sesuatu yang bermakna, seperti misalnya membuat orang yang kita sayangi dan yang menyayangi kita merasa bangga terhadap kita, juga kita merasa nyaman dalam menjalankan hidup sehari-hari, mm …… itulah bahagia.

Dulunya aku pengen mati aja. Sempat kepikiran bunuh diri lho ! Jangan bilang siapa-siapa ya (P mengangguk). Waktu itu karena vonis kanker mulut rahim trus si Budi, pacar-e Ci cik, langsung ngasih alasan katanya dia mau ke luar negeri, padahal waktu itu udah mau tunangan. Ya ….. beruntung sih, nggak jadi married sama Budi. Tuhan baik banget. Bersyukur banget, trus cce juga gitu, baik banget, ndukung aku, sabar trus pengertian. Makanya aku bahagia, ngga jadi mati.

P : Iya, bersyukur Cik.

S : Iya, dokter bilang sih tunggu mujizat kalo mau sembuh. Skarang, kemo-no jalan terus tapi rasanya dokter dah bilang ke Cece kalo aki diseneng-senengno aja, tinggal tunggu waktu. Cece tetep ngotot minta aku di Kemo. Padahal kemo tuh suakit banget. Aku sampe jadi kurus gini, rambutku juga rontok. Ini nih pake ramput palsu. He he he. Biar keliatan tetep cantik. Ce ile … !

Aku banyak berdoa, supaya bisa sembuh, karena waktu itu Tuhan nggak ngijinin aku mati, waktu aku punya pikiran bunuh diri itu.

P : iya Cik, seberapa besar beratnya cobaan itu, Tuhan nggak bakal nyobain kita melampaui kekuatan kita. Ngomong-ngomong, Ci cik tadi, maksudku pernah ingin bunuh diri, pandangan Ci cik tentang kematian tuh seperti apa ?

S : Kematian ? Mm ….. iya-ya ?! Dulunya aku tuh pas masih Kristen KTP, tahu kan ? cuman di KTP aja ada tullis agama Kristen, tapi nggak pernah ke gereja. Budi beragama Katholik. Waktu itu aku ngganggap diriku sangat nggak berarti, kalo memang aku ngidap kanker. Mendingan mati aja, dari pada aku sebagai wanita tapi nggak punya rahim. Rahimku dah diangkat, tapi kankernya masih menjalar. Waktu itu, aku pikirnya dengan mati, segala sesuatu pasti berakhir …. Akhir-e aku sadar, kematian tuh bukan segala-galanya. Aku masih diberikan oleh Tuhan. Kalo memang aku sudah ditentukan mati karena kanker, ya …. Aku terima, tapi selama masih ada usaha untuk sembuh, aku pasti jalanin. Aneh ya …. Waktu itu aku pengen mati. Orang-orang yang biasanya divonis kanker, takut mati.

P : Trus, menurut Ci cik skarang, kematian tuh seperti apa ?

S : Oh iya, … kematian … ya merupakan alur yang harus di … dilewati, dilalui oleh tiap manusia. Karena-nya hidup ini harus diisi dengan sesuatu yang bermakna. Hidup kan hanya sekali dan kita nggak tahu kapan kita akan mati.

Aku yakin, kalo hidup diisi dengan sesuatu yang bermakna maka selama hidup aku pasti bahagia, juga setelah mati, aku pasti bahagia karena masuk dalam kerajaan Allah.

Makanya aku tuh sebener-e pengen pelayanan. Di gereja kan ada singer, aku pengen melayani melalui singer itu. Gimana ? Kamu bisa tolong sampein ke hamba Tuhan di gereja ?

P : Ok-ok, nanti ta’ sampein sekalian.

S : Oh, …… itu, yang jadi penyambut itu lho.

P : Oh, penyambutan ? Kebaktian berapa ?

S : Kebaktian II aja. Aku biasanya ikut kebaktian II soale.

P : Ok-ok, aku sampein ke Ko Philip aja. Tahu khan ?

S : Oh …. Pak Philip yang penginjil itu ya ?

P : Yup !

S : Kamu kenal ?

P : Iya, aku dari remaja jadi anak bimbingnya dia. Dia kan megang komisi remaja, pemuda sama pemuda dewasa. Ci cik ikut pemuda dewasa aja, biasanya mereka setiap Jumat, tapi cuman sebulan sekali, tiap Jumat minggu ke 3.

S : Mm …… tapi nggak ada yang kenal, kamu ?

P : Aku ? ya …… aku sih masih ikut pemuda. Kalo pemuda dewasa tuh 25 tahun ke atas.

S : Oh gitu ? Iya deh, ntar aku ngajak Cece. Dia pasti mau.

P : Cik, nggak usah, nggak pa-pa. soal-e aku mesti ke rumah temen. Aku dah janji mau nerangin dia materi kuliah yang dia kurang paham.

S : Oh, gitu …… Iya deh.

P : Aku mungkin 2 minggu lagi baru ke sini, soalnya mau UNTUK, trus mau nyelesaiin tugas kuliah.

S : (tersenyum) Ok deh. Selamat ngerjakan tugas, moga ujianmu sukses ya …. Ta’ dukung dalam doa.

P : Thanx lho, Cik ?

S : Oh iya kapan ya ta’ kenal-no sama Ellise ?

P : Terswerah Ci sik deh, kapan Ok ? Bye-bye…….

S : Bye …… Hati-hati lho ya.

6. Jumat, 17 Oktober 2003

P : Hallo ….

S : Hallo, Deb ! Gi ngapain ?

P : Lagi di

S : Ini lho, aku tuh mau ngundang kamu. Minggu besok, aku ulang tahun. Di Grand Ocean.

P : Minggu tanggal 19 ?

S : Iya … Bisa khan ?

P : Jam piro Cik ?

S : Jam 6 sore. Bisa ?

P : Oh … bisa-bisa.

S : gimana ujianmu ? Sukses ?

P : Lumayan ….

S : Lumayan baik, ato … ?

P : Lumayan baik kok.

S : Ah, …. Merendah kamu. pasti sukses toh !

P : Amien.

S : Besok nggak ada ujian ?

P : Ada, jam 1 siang. Napa Cik ?

S : Nanti sore mau ngajak kamu pesan tempat di Grand Ocean. Tugas-tugasmu dah selesai ?

P : Tinggal dikit kok. Nggak pa-pa.

S : Ok deh. Nanti sore kamu ta’ jemput ya. Lewat sampingnya Tops HR itu kan ?

P : Yup. Ok deh … Eh, sore jam berapa ?

S : Jam 5 aja. Ok ? Bye-bye !

P : Bye !

(Sore itu, S menjemput P dan sepanjang perjalanan bercerita mengenai gereja dan P menunjukkan kotal obat “Daun Teratai” yang biasanya dikonsumsi penderita kanker).

7. Minggu, 19 Oktober 2003

P : Happy Birthday Cik (sambil mencium pipi kanan-kiri S dan memberikan kado)

S : Wah, makasih …. ! Sini, ta’ kenalan ma temen-temen trus sama keluarga-ku (P diperkenalkan dengan teman dan keluarga S. S memperkenalkan P sebagai mahasiswa Psikologi UBAYA, teman gereja).

Acara yang berlangsung sangat meriah, karena tidak hanya mengundang kerabat dekat saja, tapi juga mengundang karyawan perusahaan dan beberapa anggota jemaat gereja.


7 komentar:

  1. yg pke bhs jawa ada gk ya?
    soalnya gue butuh nie...

    BalasHapus
  2. kayaknya kepanjangan deh pendek-kin dikit.... :) hh

    BalasHapus
  3. http://dahlanforum.files.wordpress.com/2009/11/hayo.gif

    BalasHapus

busana muslim busana muslim Blus terbaru
Memuat...

CV GMP: Penjual Depot air minum Isi Ulang

Komentar Teman-teman

dari GMP: Setting AMDK dan Filter

... Peluang Usaha - Program Butik Online Tanpa Modal

Program Butik Online tanpa modal adalah program terbaru dari Mode Ok-Rek dengan misi untuk mendukung penjual/reseller ok-rek semakin kreatif dalam mengolah pasarnya, dan memberikan pencerahan pada dunia fashion .... Selengkapnya >>>
Persewaan Alat Pesta, Tenda /terop, meja kursi, alat makan di Sidoarjo dan Surabaya.

.


.
.
.














Wiremesh murah hubungi Afandi
0878 525 808 85; 082140 031 207.
Ada juga besi beton murah.

Desain dan Produksi Mode dan Busana

Teman Blog Ini