Amerika Serikat yang lain dalam Pekerjaan Sosial dan Kemiskinan

Amerika Serikat yang lain

Banyak kalangan memberikan penghargaan kepada Michael Harrington (1962), penulis buku The Other America: Poverty in the United States, yang membunyikan genderang perang terhadap kemiskinan selama pemerintahan Presiden Kennedy. Harrington menegaskan, “Kemiskinan seharusnya didefinisikan dalam pengertian orang-orang yang tidak memperoleh level kesehatan, perumahan, makanan, dan pendidikan minimum yang menurut tahap pengetahuan ilmiah kita pada saat ini menspesifikasikannya sebagai mutlak bagi kehidupan seperti yang sekarang kita alami di Amerika Serikat” (DuBois & Miley, 2005: 284). Harrington juga mengusulkan suatu definisi tentang kemiskinan yang mengalamatkan isu-isu psikologis dan dampak-dampak absolutnya: Suatu definisi terobosan tentang kemiskinan menguji perasaan-perasaan pesimisme dan mengalahkan orang-orang yang mengalami kemiskinan dan kehilangan potensial bagi anggota-anggota masyarakat dan masyarakat itu sendiri yang diakibatkan oleh kemiskinan.

Lebih dari 40 tahun setelah tantangan Harrington, kita masih saja mencoba mendefinisikan kemiskinan. Dewasa ini, orang-orang cenderung mendeskripsikan kemiskinan dalam pengertian akibat-akibat sosial dan dampaknya terhadap pengurangan pajak, tanpa memperhitungkan biaya-biaya kemanusiaan dan penderitaan manusia yang terkait dengan pemiskinan itu. Orang-orang dapat berurusan dengan kemiskinan secara dingin sebagai suatu kondisi, yang menciptakan suatu jarak emosional antara orang-orang miskin dan orang-orang kaya. Kita harus menguji kembali kelompok-kelompok populasi yang terimbas oleh kemiskinan, yang dinyatakan oleh Harrington 40 tahun yang lalu sedang menetap di bumi “Amerika Serikat yang lain.” Sekarang ini, sama seperti sebelumnya, kemiskinan menciptakan suatu kelas orang-orang yang miskin. Orang-orang yang miskin iu tidak memilih untuk menjadi miskin, mereka hanya sekedar miskin. Anak-anak, kelompok yang memiliki angka kemiskinan yang lebih tinggi—16,3 persen—daripada kelompok usia lain, memberi contoh yang jelas tentang fakta ini. Anak-anak memiliki resiko yang lebih besar di beberapa wilayah. Sebagai contoh, pada tahun 2000, angka tertinggi anak-anak yang miskin ditemukan di District of Columbia (32 persen), Mississippi (27 persen), Louisiana (27 persen), New Mexico (25 persen), dan West Virginia (24 persen) (Children’s Defense Fund, 2003, dalam DuBois & Miley, 2005: 285). Singkat kata, anak-anak merupakan 35,7 persen dari orang-orang yang miskin, padahal mereka hanya sekiar 25 persen dari populasi (Proctor & Dalaker, 2002, dalam DuBois & Miley, 2005: 285).

Selengkapnya ~~ tentang Pendidikan PEKERJAAN SOSIAL dan Keadilan Sosial

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

busana muslim busana muslim Blus terbaru

Komentar Teman-teman

... Peluang Usaha - Program Butik Online Tanpa Modal

Program Butik Online tanpa modal adalah program terbaru dari Mode Ok-Rek dengan misi untuk mendukung penjual/reseller ok-rek semakin kreatif dalam mengolah pasarnya, dan memberikan pencerahan pada dunia fashion .... Selengkapnya >>>
Persewaan Alat Pesta, Tenda /terop, meja kursi, alat makan di Sidoarjo dan Surabaya.

.


.
.
.














Wiremesh murah hubungi Afandi
082140 031 207.
Ada juga besi beton murah.

Tampil di blog ini